“Tetap Mengasihi adalah Kebodohan?” Credo quia absurdum

Penyegelan. Penolakan. Pembubaran. Penutupan paksa.

Ini adalah kata-kata yang relatif sering berkaitan dengan ibadah jemaat Kristiani di Indonesia. Lancungnya hukum dan politik identitas yang makin kuat adalah dua dari sekian banyak penyebabnya. Video viral dari Kab. Indragiri Hilir, Riau, bukan yang pertama, dan tidak akan jadi yang terakhir.

EC6GqptWkAUtK5h

Geram? Ya, pada awalnya. Namun, Kristianitas dikenal dengan ajaran kasih dan pengampunan sehingga tak mungkin kami lama memendam amarah; apalagi hingga berbalas dendam. Tetap mencintai walau ditolak adalah hukum utama dari Manusia Tersalib itu…

Continue reading ““Tetap Mengasihi adalah Kebodohan?” Credo quia absurdum”

Tiga Alasan Mengapa Tidak Perlu ‘Terlalu Marah’ Pada Pelaku Perusakan Gedung Gereja

Oleh: Rm. Albertus Joni SCJ ~ Sacred Heart Seminary and School of Theology, USA

facebook_1520506965004

  1. … karena Tuhan Yesus sendiri anti-kekerasan!

Gedung gereja memang menjadi simbol dari kehadiran Tuhan di tengah kita. Bila ia dirusak dan dihancurkan, wajar bila hati kita terusik dan tergelitik oleh amarah. Namun demikian, amarah – dalam kadar rasional – tidak boleh memicu rasa panik dan tindak kekerasan apapun sebagai bentuk balas dendam. Amarah kita tidak boleh membuat kita gagal menjadi pribadi yang welas-asih dan pemaaf. Kita tentu tidak asing dengan sabda Tuhan Yesus ini: “…tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapa pun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu” (Mat 5:39).

Bila kita merasa marah dan merasa perlu ‘membela Tuhan’ dengan balik menghancurkan, balas menjelekkan dan melukai hati saudara-saudari yang beriman lain, dengan sendirinya, kita tidak lagi menjadi Kristiani!

Continue reading “Tiga Alasan Mengapa Tidak Perlu ‘Terlalu Marah’ Pada Pelaku Perusakan Gedung Gereja”