Kisah Panggilanku

Hmm, firstly.. nama saya frater Albertus Joni, SCJ.. buat mereka yang beriman Katolik pasti sudah mahfum dengan sebutan frater itu.. buat yang belum tahu… frater itu adalah panggilan akrab bagi seorang biarawan dan calon imam dalam Gereja Katolik. Yes, saya adalah biarawan muda yang tergabung dalam SCJ alias Serikat Imam-Imam Hati Kudus Yesus (Congregationis Sacerdotum a Sacro Corde Jesu, mau lebih jelas buka aja www.dehon.it.).

Saya dilahirkan di kota Jambi, sebuah kota kecil yang tenang tapi panasnya aujubillah… dan saya tumbuh dalam sebuah keluarga sederhana dengan latar belakang tradisi Cina yang cukup kental. Sampai kelas tiga SD saya tumbuh dan besar di Tanjung Karang – Lampung sebelum akhirnya melanjutkan pendidikan ke SD Xaverius 1 Jambi lagi, lalu sambung ke SMP yang namanya sama. Bangga jugalah dengan almamater SD dan SMP favorit Jambi ini, karena di sana saya menemukan teman-teman dan sahabat yang sampai saat ini selalu menunjukkan betapa hidup dan dunia itu indah untuk ditinggali…

Hmmm… banyak orang yang kenal dengan saya pertama bertanya: “Kok mau sih jadi pastor? Apa gak sayang mau jadi biarawan?”

Jawaban saya: ketawa!

Soalnya saya juga gak pernah cukup dapat mengerti mengapa saya dulu hingga saat ini tertarik menjadi imam-biarawan…hehehehe….
Kayaknya saya gak pernah mendapat penampakan Tuhan atau mendengar Tuhan sendiri memanggil nama saya.. ah, kagak pernah tuh! Saya tumbuh dalam lingkungan yang normal abis… sekolah dengan teman-teman yang rada ancur-ancur juga, smoking waktu belum cukup umur juga pernah, nyontek (seriiiingggg banget), dimarahin guru, diusir dari kelas gara-gara gak buat pe-er, ngomong jorok, de el el..

Tapi entah mengapa, dorongan itu selalu muncul dalam hati saya.. kayaknya seperti ada desakan dan gambaran yang jelas tentang pilihan hidup saya.. (ah, walupun sebenrrnya sih gak selalu jelas sih.. sering kabur juga kok.. bahkan hingga hari ni…)

Bila banyak orang yang heran dengan pilihan hidup saya….ya.. wajar-wajar aja sih! Karena memang panggilan hidup membiara sekarang ini kelihatan seperti melawan arus zaman. Kami, para biarawan bersumpah untuk setia melaksanakan perintah Injil dan hidup seperti Yesus yang miskin, murni dan taat… sesuatu yang kayaknya naif banget di dunia yang penuh gemerlap ini. Basicly, orang-orang umumnya bilang: ‘Ihh.. bisa ya gak kawin gitu…’ hahahaha… saya sering dikeroyok rame-rame kalo chat bareng sahabat-sahabat saya yang ganas.. yang udah jadi eksekutif muda di Jakarta.

Balik lagi deh ke pertanyaannya.. kenapa saya mau jadi biarawan-imam?

Mungin sedikit sejarah ini bisa menolong ya…

Dulu waktu kecil saya pernah ditanya. Kalu besar mau jadi apa? Kata bibi saya, saya pada saat itu sudah bisa menjawab bahwa saya ingin jadi pastor. Weeee, ini menurut keterangan tante saya lho. Saya sendiri gak pernah inget tuh! Hehehehe, kadang saya pikir apakah mama saya pernah menghipnotis saya semasa kecil ya… ah kayaknya enggak deh.. soalnya mama saya seorang katolik yang biasa-biasa aja… apalagi papa saya dulu Buddhis dan gak peduli sama hal-hal yang berbau iman. Yang penting hari ini bisa makan enak, udah cukup.. hahahaha….

Tapi yang saya sadar seh, emang ada semacam getaran…apa ya.. susah digambarkan… pokoknya ada perasaan hangat yang datang kalo saya melihat seorang imam yang memakai jubah putihnya dan mempersembahkan misa di Gereja. Mak nyuss deh.. hehehehe… kayaknya saya melihat Yesus sendiri lhoo…

Trus….jadilah waktu kelas 3 SD saya mulai gabung sama yang namanya misdinar atau putra altar (bocah-bocah yang biasanya membantu para imam selama di altar). Kenapa saya gabung waktu itu? Karena saya ingin menyentuh dan melihat bajunya imam dari dekat…hehehehe.. kan bajunya para imam (kasula) itu bagus-bagus dan emang klasik banget (gaya zaman kerajaan Romawi). Dalam hati saya berkata: “Suatu hari saya akan pakai baju macam ini juga!”

Dan sejak saat itu, saya mulai tertarik untuk jadi imam biarawan… gara-gara bajunya doang! Hehehehe.. tapi sejak saat itu juga saya mulai buka-buka buku tentang iman katolik dan favorit saya adalah kisah para santo dan santa (orang-orang kudus) yang luar biasa! Ada yang bisa berkhotbah sama ikan-ikan, ada yang bisa bertemu Bunda Maria, ada yang bisa menyembuahkan, dan banyak juga yang jenazahnya sampai hari ini utuh dan tak membusuk sedikitpun… dahsyat kan.. anak kecil baca cerita beginian pasti tambah semangat!

Singkat cerita, saya jadi mulai ngomong ama Tuhan dan Dia kayaknya begitu dekat dalam hidup saya… hmmm, so sweet deh.. saya sering diam-diam pergi ke Gereja dan berdoa di depan tabernakel…(duh, sekarang malah jarang.. hahahahaha) dan mulailah keinginan itu jadi makin kuat….

Tapi namanya usia kan bertambah juga ya…

Ketika masuk usia SMP saya mengalami apa yang namanya ‘kekacauan hormon’ hahahaha.. puber nih ceritanya.. tau sendiri kan gimana rasanya.. wah.. pokoknya segala sesuatunya berkembang pesat dan tubuh ini amazing banget… mulailah di smp itu ada rasa-rasa dengan kaum hawa…rasanya saya jatuh cinta pertama kelas satu smp dengan seorang putri SMP kelas 2… wekekeke.. yang namanya gak akan saya sebut!
Trus mulai juga eksplorasi tubuh tu…dan wakakaka…saya jadi lupa ama keinginan saya jadi biarawan imam. Hmmm, kata-kata St. Paulus mungkin bener juga.. “Roh memang kuat tapi daging lemah”…
Tapi enggak tau kenapa.. pada akhir tahun SMP itu… kelas tiga…saya kembali terusik dan mempertanyakan hidup saya…

Buat apa saya hidup?
Darimana saya hidup?
Apakah hidup ini sebuah kebetulan saja?

Weee… filosofis banget ya….
Tapi bener2 nyentuh kedalaman diri saya.. dan pengalaman saya dengan Tuhan yang begitu dekat itu hadir lagi dan kayaknya hanya itu yang bisa memuaskan pertanyaan saya tentang hidup…

Untungnya waktu itu saya mulai bisa lebih tenang menghadapi diri sendiri.. hormon-hormon juga lebih terkendali… dan saya bisa menemukan keinginan saya di masa kecil…

Saya ingin pake bajunya pastor Belanda itu…. hehehehe….

Simple kan?!

Tapi ternyata gak se-simple itu!

Ayah saya bener-bener Cina totok yang kaku banget dalam tradisi. Saya kan anak laki-laki pertama yang harus meneruskan usaha papa dan memberikan cucu pertama juga (kalo bisa.. terserah gimana buatnya.. yang penting laki-laki juga)…Weh, sebenernya sih Bapak saya emang gak tau apa itu Pastor.. yang dia tahu hanyalah bahwa pastor itu gak boleh nikah.. dan ini pantangan terbesar bagi dia! Ya iyalah, Papa saya bilang kawin itu enak.. wakakakaka… (temen-temen saya juga bilang looo… but I told them to differ correctly kata-kata ‘nikah dan kawin’)

Truss.. gimana dong?
Papaku emang tidak memperbolehkanku yang masih kelas 3 smp waktu itu untuk masuk ke Seminari… masih terlalu kecil.. dan yaaa alasannya itu tadi.. gak bakal nikah untuk anak laki-laki pertama bagi dia mah bukan jalan hidup yang bener…

Tapi.. aku tetep ngotot aja dan karenanya disidang oleh mamaku secra serius.. mamaku menantang siapa yang telah menghasut pikiranku.. kagak ada kan ya… semua kan pilihanku sendiri.. Mamaku yang Katolik itu sedikit lebih ngerti dan mau mendukungku… Mama memintaku untuk pikir matang2 dulu… jangan terburu nafsu….
Prinsipnya sih, Mama mendukung tiap putusan yang kamu ambil, tapi kalo kamu udah putusin sendiri dengan bebas, ya berarti kamu harus setia juga jalanin apa yang udah kamu pilih… dengan ringan aku jawab: “Siap bos!” (tapi baru kena batunya besok-besok.. soalnya gak segampang itu ngejalaninnya…wakakakaka)

Dan jadilah aku berangkat tes ke Seminari Menengah St. Paulus Palembang. Pertama kali sampe.. ampun… ini gedung belanda kali ya… tua banget keliatannya, dan tempat tidurnya jauh sama yang di kamar saya… weh, suasananya antik banget.. (gimana gak antik, kalo tempat tidurnya dari besi tua yang udah bengkok-bengkok, kasur setipis kertas, lemari baju yang bobrok, bangsal yang besar dengan lampu 5 watt.. ini bukan antik, tapi horror juga…)…sesuatu yang baru kualami untuk pertama kalinya…

Emang sih seminari ini tak segagah yang kubayangkan.. rata-rata agak kumuhlah sikonnya.. maklum selalu kekurangan dana untuk menghidupi dirinya sendiri. Umat mah taunya ada romo dan ada misa, tapi jarang ada yang mikir gimana ‘calon-calon Romo’ itu juga butuh makan dan tempat yang layak… khususnya di seminari menengah, tapi sekarang sih udah banyak juga kesadaran umat yang membantu seminari menengah itu menjadi tempat yang lebih baik…

Duh, unik deh.. ternyata kita punya WC yang aujubillah tua dan baunya… trus ada kamar besar dengan 40-an orang seminaris yang tidur dengan bed besi tingkat peninggalan tentara sekutu…hahahaha.. gaklaa…trus bangun jam setengah lima pagi (weks.. ini yang berat abis dan biasanya waktu tes saya akan jalan ke kamar mandi seperti mayat hidup yang ada di resident evil itu…dan sempat kepleset juga karena sandalnya licin dan jalan sempoyongan, kontan ilang ngantuknya waktu bibirku menghantam lantai semen…pediiihhhhh!)

Belon lagi kita ngomong tentang makanannya. Dapur seminari waktu itu belum seindah zaman ini. Sekarang sih enak.. serba bersih dan segar.. dulu, karena terbatasnya dana, makanan kita yang sehat sih hanya kadang kurang dipersiapkan dengan baik dan ala kadarnya aja, apalagi saya masuk ketika tahun 1999 Indonesia masih berat-beratnya dengan krismon. Tapi tetep sehat kok.. karena biasanya ada tambahan ‘lauk-pauk’ dalam sayur kami.. Lauk plus sebangsanya lalat, kecoak (hiiiiiiiiiyy..saya benci kecoak…)cacing atau lintah masuk ke sayuran mah, udah biasa…tiap hari…3 kali sehari… 🙂

Tuhan kadang mengirimkan kita cicak dari dinding sebelah kompor (cicak cari kehangatan.. dan akhirnya malah mateng kecoklat-coklatan…masuk ke sayur sawi misalnya)
Tuhan juga kadang kirimin tikus… SH**… TIKUS GOT mannn! Pas lagi ambil terong, jga dapat buntut tikus…buset dah! Hahahahahaha… no kidding!

Ini yang buat selera ilang!
Emang kurasa satu minggu tes ini banyak sekali cobaannya.. perut terasa keroncongan terus, karena ujian saringan juga lumayan sulit…tes IQ ini itu, tes psikologis.. tes apalagi.. pusing…

Saya pikir sih makanan ‘bergizi plus’ (plus cacing dkk.) itu emang bagian dari ‘tes’ juga. Karena aku termasuk ‘manusia perut’, aku punya prinsip.. biarlah tidur tak nyenyak dan belajar tak jenak (karena banyak nyamuk kebon yang segede-gede jempol…lebaiiiii) tapi makan tetap enak.

Ternyata… itu bukan tes, saudara-saudara!
Itu adalah rutinitas selama tiga tahun ke depan (sampe saya kelas 4, baru dapur kami dirombak dan diberi alat-alat modern yang bersih)
Hahahaha… asumsi yang salah ternyata!
Kalo badan saya bisa subur begini, itu juga berkat karma baik cicak, cacing, lipan, kecoak, dan TIKUS GOT!
Hahahahaha….

dengar! Dia panggil namamu!

Singkat cerita, aku pulang lagi ke Jambi setelah tes dan papaku ketawa-ketiwi karena dia gak percaya saya kan lulus.. “Dari zaman kaisar dan nenek moyang dulu, keluarga kita mah gak ada yang pernah jadi biksu.. (biksu dan pastor itu bedaaa piii)! Wah, mana mungkin-lah..” Beliau tambah senang waktu kuceritakan betapa ‘sulitnya’ hidup di sana…dan kayaknya beliau pikir aku gak bakal mau lagi ke sana…

Papiku jadi ketawa terus.. dan aku diam aja!

Suatu hari, ketika ijazahku keluar dengan nilai yang cukup baik…Papiku bertanya: “Mau SMA-nya yang mana? Di Jambi atau Jakarta?” Ya langsung aja kujawab: “Di Palembang Pi! Kan aku udah keterima di sana…” Papiku masih ketawa, mungkin dia pikir mana ada Cina-nya di Seminari itu (sekolah saya dari TK sampe SMP mah isinya rata2 orang Chinnesse… jadi ya blon banyak pengalaman sama orang-orang luar suku, apalagi emang sampe detik ini rasisme terselubung di Indonesia juga kental banget sama yang namanya diskriminasi).

Waktu kutunjukin surat keterangan bahwa aku diterima sebagai calon terbaik (nilaiku rata2 sembilan koma man! Hahahaha, padahal asal aaja itung kancing buat jawab multiple choice-nya), papiku juga blon berenti ketawa…mungkin dia pikir saya becanda…

Ya… suatu saat ketawanya baru lenyap ketika aku ngepak-ngepak baju buat berangkaat besok siang.. berangkat menuju dunia baru yang sama sekali asing, yang sama sekali beda, dan gak da temen-teman se-suku…Satu hari sebelum hari H, papa saya jadi uring-uringan…dia mulai marah-marah sama Mama saya.. dia bilang pasti Mama yang telah ‘menghipnotis’ anaknya untuk jadi gak normal gitu…hahahaha… gak kawin maksudnya…

Buntutnya, hari itu Papa saya marah besar sama saya…

Saya tahu bahwa dia sayang sama saya dan gak ingin saya pergi…
Saya tahu Papa saya punya harapan besar untuk saya…
Dan saya tahu beraaaattt sekali meninggalkan semua orang yang saya cintai dalam usia yang masih begitu muda… 14 tahun ketika saya berangkat…
Tapi…

Saya juga tahu bahwa ‘there’s something burnt inside me..’
‘something’ yang membuat saya telah begitu terpikat…

Akhirnya travel putih jurusan Palembang itu menjemput saya di rumah…
Papa tak mau ngomong lagi sama saya sejak kemarin, dan ketika saya pamit Papa hanya diam dan pura-pura sibuk menghitung uang..duh remuk deh hatiku…
Tapi saya tak punya pilihan..
Aku juga agak amarah kok papa bisa setega itu ya…
Tapi aku baru tahu dari adikku bahwa Papaku nangis begitu mobil yang membawaku itu perlahan pergi…

Ah… saya juga mikir.. awalnya aja udah berat begini.. bisa gak ya aku tahan???
Papaku cerita di kemudia hari bahwa ketika aku pergi itu, ia berusaha menghibur diri dengan berkata…”Ah tenang aja, tu anak pasti tiga bulan lagi balik ke rumah! Dia gak bakal betah!”

Sepanjang jalan aku berdoa dalam hati: “Tuhan, semoga cita-citaku ini bukan impian semusim saja!”

***

Mungkin pernah kepikiran juga kalau kita ini hanya salah satu noktah alias titik yang teramat kecil di tengah miliaran manusia yang ada di luar sana. Kita hidup dan punya ritme sendiri…dunia sendiri… Joko Pinurbo, seorang esais top bahkan pernah nulis bahwa hidup kita ini adalah untuk makan, minum, tidur, kerja, kawin, dan berak… weitzz

Mungkin juga hidupku dan hidupmu juga (hanya) akan dibungkus dengan hal-hal itu.. Aku sendiri merasakan apa yang namanya hidup ritmis dan teratur sedari masuk SMU…hehehehe, SMU-ku dulu amat ’spesial’…SMU Seminari – tempat pendidikan awal para calon imam dan biarawan yang punya segudang aturan ketat dan kaku (wakakaka, tak heran para imam dan biarawan Katolik sering dipandang kaku dan tak punya hati… kecuali saya tentu… wekekeke)! Mulai dari kegiatan bangun pagi yang normalnya dibantu oleh bel nyaring yang memekakkan telinga sampai yang abnormal ketika dibantu bangun dengan seember air dingin atau pukulan maut stick soft-ball ‘Romo Pamong Disiplin’ yang berteriak-teriak “EXCITATE!” (artinya: uoi BANGUN, PEMALAS!)…

Weh abis itu ya, trus acaranya diatur sesuai dengan jadwal: runut dan sistematis… hingga kita tahu segala sesuatu yang bakal dikerjakan dan sedikit sekali kemungkinan hal-hal yang unpredictable.. makan jam sekian, tidur jam sekian, belajar jam sekian. bahkan tubuh kita pun jadi punya jam biologis yang ajaib juga (urusan ke belakang jadi terkendali dan punya jadwal sendiri, hehehe… kecuali kalau lagi diare seperti minggu lalu saat aku kebanyakan nangka…sh**!)

Rasanya aku jadi oarang yang sedikit banyak lekat sama yang namanya kepastian! Segala sesuatu harus kubuat schedule, mau ketemu janjian dulu-lah, mau apa-apa harus jelas dan sistematis…dan susahnya, kalau ada hal2 yang di luar perkiraan, pasti bakal bingung mau bagaimana… kayak kebakaran jenggot dah!

Nah, soal2 yang unpredictable itu bukan cuma perkara ada pe-er atau tugas mendadak… tapi bahkan ada yang esensial banget seperti ‘cinta mendadak’.. wekekeke… Bagi mereka yang tahu apa arti ‘frater’ pasti ngerti betapa pekanya masalah2 seperti ini! Dan sedihnya, mungkin saya tipe orang yang mudah jatuh hati…wekekeke… (Terpujilah Allah yang telah menciptakan Hawa…) Anda semua pasti tahu bahwa urusan beginian tak dapat sekedar dimasukkan ke schedule, lalu laksanakan dan selesai urusan! Weh, dengan pilihan hidup saya, kalau kuturuti begitu saja dorongan hati, bisa banyak sandal eh skandal yang akan terjadi…wakakakaka (Tuhan, cintaMu cukup bagiku… ini doa kalau sedang jatuh hati… praktis!) 🙂

Sekarang, dua belas tahun sudah berlalu sejak hari aku meninggalkan rumah dan belajar hidup sebagai abdiNya…
Tapi doaku masih tetap sama… dan aku sama sekali tak pernah kecewa dengan panggilanNya!

demikianlah, kisah singkatku… semoga meng-inspirasi!

^^ In Corde Iesu!

Advertisements

7 thoughts on “Kisah Panggilanku

  1. Wow!!! Sebagai teman yg pny latar belakang budaya serupa, aq kagum banget dirimu berani utk cerita gamblang blang blang ttg semua ini. Tetap semangat, bro….cintamu padaNya akan selalu membakar semangatmu utk terus menapaki panggilan ini!

  2. Frater,
    Sharingnya menarik. haha 🙂
    Tak sengaja menemukan link ke blog ini dari FB suster Inez FCJ..
    Frater gokil jg ya 😛

    Tetap semangath terus ya, Frat! 🙂 Dan salam kenal 🙂

  3. Bagus frater ceritanya. Menginspirasi banget..Lanjutin deh tulisannya. Semoga semakin menarik yakkk 🙂 ..

    #salamLORESA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s